Followers

Thursday, June 17, 2010

Bertudung? Kau Sudah Bertudung?

www.iluvislam.com
Oleh : Miss Diba
Editor : doraemong13


Sudah hampir setahun aku memakai tudung. Dan selama setahun juga soalan dan kata-kata ini diajukan padaku:

“Wah, dah bertudung! Kenapa kau bertudung?”.
“Apa mimpi kau bertudung?”
“Baguslah kau dah insaf, macam poyo!”.
“Macam baik sangat pakai tudung.”.
“Aku rasa kau lagi cantik tak bertudung”.
“Bertudung bukan untuk orang kampung je ke?”

Macam-macam kerenah telah ku jumpa, tapi paling best sekali yang berkata begini pada ku,
“Baru MASUK ISLAM ke kak?”.

Dan kenapa aku memilih untuk bertudung? Biar aku kongsikan bersama mengapa aku bertudung.


Peristiwa Pertama

Hampir setahun lalu, aku duduk berhampiran tingkap, memandang ke luar. Aku melihat burung-burung yang berterbangan dan awan yang biru di kaki langit. Tiba-tiba hatiku berdetik, kalau suatu hari nanti jika aku ditimpa masalah macam mana ye? Adakah kawan-kawanku akan bersama denganku? Atau mereka akan menjauhkan diri?

Hampir sejam aku memikirkan jawapannya. Dan dengan itu, hatiku berdetik, apabila aku dilanda masalah, kawan-kawanku mungkin lari, tetapi Allah sentiasa bersamaku. Dia sentiasa bersama hamba-hambanya.



"..cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik pelindung, maka mereka kembali dengan nikmat dan kurnia (yang besar) daripada Allah, mereka tidak mendapat bencana apa-apa, mereka mengikuti keredhaan Allah. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar."
(Ali -Imran:173-174)



Peristiwa Kedua

Aku membaca sebuah berita kematian. Seorang pemuda, yang lebih muda dariku, meninggal dunia (sebab kematian tidak diingati). Hatiku berdetik, bagaimana aku kelak di dalam kubur, pasti aku diazab dengan azab yang paling pedih. Kerana amalanku tidak sebagus mana.


Peristiwa Ketiga

Aku melihat berita di televisyen. Kisah seorang remaja wanita yang rosak akhlaknya. Aku melihat, ibubapa remaja tersebut menangis semahu-mahunya megenang perilaku anaknya. Aku menjadi sebak. Lantas terdetik di hatiku, bagaimana anakku kelak, akan beginikah sikapnya nanti?

Rentetan-rentetan ini yang membuka hatiku untuk bertudung. Agar aku mendapat keredhaan Allah. Apabila aku bertudung aku merasa ketenangan. Ketenangan yang ku cari selama ini. Diriku tidak sempurna mana, kerana aku insan biasa, yang punya kelemahan, yang punya kekurangan. Aku masih memperbaiki kelemahan diri. Dekatkanlah diri dengan penciptamu, kerana di situ ketenanganmu. Peganglah pada tali yang satu, tali agamamu, kerana tali agamamu tidak akan putus dan ia akan membantumu.

Jadi selepas ini, aku berharap tidak akan ada lagi yang bertanya mengapa aku bertudung. Sebaliknya, ucapkanlah Alhamdullilah apabila melihat perubahanku.


*Sumber: Dipetik Daripada Blog Penulis

Sunday, June 13, 2010

Ayuh bangun!!

kadang kala...kita ibarat merelakan kemungkaran yang berlaku di hadapan mata.. tanpa sebarang tindakkan untuk mencegahnya. Akan tetapi ada kalanya perasaan sebersalah tetap menghinggap di sanubari.. Iman menteriak kesakitan melihat kemungkaran di hadapan mata sendiri. Akan tetapi mulut bisu membekukan diri tanpa sebarang kata. Adakah iman kita tidak teguh lagi..? membiarkan kemungkaran menguasai penjara dunia ini? sampai bila? sampai bila..?

Ada kalanya perasaan menjadi tonggak utama dalam menyekat kebenaran yang ingin diluahkan.. perasaan sebersalah yang dibisikkan syaitan menusuk di jiwa sanubari seorang mukmin. Akan tetapi sebesar manalah perasaan sebersalah itu dibandingkan perasaan sebersalah kita pada Yang Maha Pencipta? adakah sudah hilang dilam kamus diri perasaan gentar dan takut pada Yang Maha Berkuasa? Bangkitlah wahai muslimin dan muslimat sekalian.. Jangan biarkan bumi yang suci ini dihujani najis kemaksiatan. Tanggungjawab kita sebagai khalifah di atas muka bumi tidak pernah akan selesai sehingga kita melepasi titian as-sirrat kelak.

Jangan hanya kerana ini, kita terjatuh ke lembah neraka yang hina itu. Bangkit lah wahai muslimin dan muslimatek sekalian.. Tidakkah engkau mengerti dengan ujian yang telah Allah SWT turunkan kepada kaum terdahulu.. ataupun perasaan takut telah lesap dek sanubari durjana itu? tidak perlu kita melihat kaum terdahulu..sudah cukup kita melihat ujian yang telah diberikan kepada kita pada alaf ini. Tsunami di acheh, padang di endonesia, pertelagahan di thailand, rusuhan di kahmir, dan lebih teruk penindasan keatas bumi Gaza di palestine...

bangunlah dari igauan mimpi indah..bangkitlah wahai muslimin muslimat..jangan hanya perkara yang mudah bala Allah SWT datang tanpa diundang..

luahan hati ikhlas:
Syazeone
p/s: utk rnungan bersama

Havoc Post!!!

My Emotion (Apabila Saya..)

Apabila Saya Mengharapkan sesuatu.. MyEm0.Com Apabila Saya Menyelesaikan Sesuatu Kerja.. MyEm0.Com Apabila Saya Menanamkan Azam Dalam Diri.. MyEm0.Com Apabila Saya Berasa Hairan.. MyEm0.Com Apabila Saya Nampak Sinar Harapan.. MyEm0.Com Apabila Saya Marah.. MyEm0.Com Apabila Saya Rasa Bersalah.. MyEm0.Com Apabila Saya Sedih.. MyEm0.Com Apabila Saya Terkejut.. MyEm0.Com Apabila Saya Selsema.. MyEm0.Com Apabila Saya Merasa Segan.. MyEm0.Com Apabila Saya Kecewa.. MyEm0.Com Apabila Saya Rasa X tau.. MyEm0.Com Apabila Saya Dipaksa Gelak.. MyEm0.Com